Penelitian Membuka Pintu Baru untuk Penanganan Masalah Perjudian

Kecanduan perilaku, yang berbeda dari kecanduan zat psikoaktif, juga ditemukan menghasilkan imbalan jangka pendek yang mendorong orang untuk menunjukkan perilaku yang gigih meskipun menghadapi konsekuensinya. Banyak orang dengan kecanduan perilaku seperti perjudian patologis, perilaku seksual kompulsif, kleptomania, pembelian kompulsif, dll., menderita dorongan atau keinginan yang kuat sebelum memulai perilaku tersebut. Kecanduan perilaku seperti perjudian bermasalah adalah gangguan otak serius yang disebabkan oleh berbagai faktor psikologis, biologis, dan sosiologis Gaskan88.

Pada banyak orang, perjudian, baik kompulsif atau patologis, dikaitkan dengan masalah serius. Namun, ada sedikit perbedaan antara perjudian kompulsif dan perjudian bermasalah. Sementara perjudian kompulsif dapat dikategorikan sebagai gangguan kontrol impuls, perjudian bermasalah adalah bentuk yang lebih serius, di mana orang tersebut terus berjudi meskipun menghadapi konsekuensi seperti gangguan kehidupan.

Meskipun ada metode tradisional untuk mengobati kondisi tersebut, para peneliti di Departemen Psikologi dan Pusat Penelitian Perjudian Universitas British Columbia telah menemukan bagian otak yang terlibat dalam kecanduan perilaku. Dengan demikian, perawatan yang menargetkan bagian otak ini dapat memberikan kelonggaran jangka panjang bagi orang-orang dengan masalah perjudian.

Perawatan untuk mengatasi desakan yang kuat

Dalam penelitian yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal Translational Psychiatry, para ilmuwan mengungkapkan bahwa pengobatan apa pun yang menargetkan bagian insula otak (wilayah yang terlibat dalam kecanduan perilaku) dapat membantu orang dengan masalah perjudian mengatasi dorongan mereka. Menurut para ahli, insula telah diidentifikasi sebagai pusat mengidam dalam beberapa penelitian. Sementara ada peningkatan aktivitas otak di bagian korteks frontal otak, hubungan erat juga diamati pada aktivitas di wilayah insula, seperti yang terlihat pada kasus kecanduan narkoba.

Diamati bahwa setiap aspek perjudian, termasuk lampu, suara mesin slot, bau kasino dan sebagainya, bertindak sebagai pemicu kuat bagi pasien. Gagal mengendalikan pemicu ini akhirnya menyebabkan kekambuhan. Perawatan yang menargetkan daerah insula tidak hanya akan membantu mengekang keinginan, tetapi juga membantu mengurangi respons terhadap keinginan. Akhir-akhir ini, penelitian sedang dilakukan untuk mengeksplorasi efek naltrexone, obat yang digunakan untuk mengobati kecanduan alkohol dan heroin, dalam mengubah respons otak ini pada penjudi bermasalah.

Mengobati masalah judi

Masalah perjudian adalah “sangat melumpuhkan baik untuk individu dan masyarakat, sering menyebabkan bunuh diri, kehilangan pekerjaan, dan perilaku kriminal,” mengamati sebuah studi lama yang dilakukan oleh American Friends of Tel Aviv University.

Mendefinisikan perjudian sebagai gangguan kronis, penelitian tersebut menyarankan untuk mengobati kondisi tersebut dengan terapi obat seperti naltrexone. “Terapi obat dengan naltrexone harus berlangsung setidaknya selama dua tahun dan dilengkapi dengan pengobatan lain,” studi mengungkapkan.

Selain itu, pasien juga dapat menjalani terapi kelompok atau mencari dukungan dari konselor untuk menghentikan kebiasaan tersebut. Dalam kasus yang parah, pemantauan yang cermat dan perawatan holistik diperlukan untuk menghindari kekambuhan. Selain itu, terapi seperti terapi perilaku kognitif (CBT) juga dapat membantu dalam mengobati kondisi tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.