Permainan: Pedoman Orang Tua

Anak-anak menghabiskan setidaknya 13 hingga 30 jam seminggu untuk bermain game. Kebanyakan permainan komputer bersifat kekerasan dan agresif serta tidak banyak menanamkan nilai-nilai moral. Penelitian menunjukkan bahwa bermain game menghasilkan agresivitas dan respons kekerasan pada anak-anak. Dan, anak-anak kurang peduli dan membantu terhadap teman sebaya dan keluarganya. Mereka menjadi terhambat secara sosial.

Tanggung jawab untuk meminimalkan dampaknya dan memastikan bahwa anak-anak menerima pendidikan yang menyeluruh berada di tangan orang tua. Penting untuk memperkenalkan kegiatan pembangunan Situs slot gacor karakter dan menyensor permainan, untuk memastikan kesesuaiannya.

• Pedoman studi yang ditetapkan oleh Dewan Perangkat Lunak Hiburan. Mereka menunjukkan kesesuaian untuk kelompok umur yang berbeda. Baca label konten yang akan merangkum permainan, ini akan menjadi pedoman kesesuaian.

• Kenali anak Anda. Jika Anda menemukan tanda-tanda kegelisahan, tarik permainan yang menyebabkan perubahan perilaku ini. Perkenalkan permainan yang menggugah imajinasi dan memanfaatkan pikiran. Hindari kekerasan dan agresi.

• Kunjungi www.ESRB.com untuk memberikan rating dan ulasan game.

• Menyewa sebuah permainan dan memainkannya sendiri. Pengetahuan langsung akan membantu Anda dengan baik.

• Berkomunikasi dengan orang tua lain. Anda akan mengetahui trennya, mengetahui popularitasnya.

• Mainkan permainan tersebut bersama anak Anda. Ketahui reaksi mereka dan pelajari tanggapan mereka.

• Jalin hubungan terbuka di mana anak Anda merasa nyaman bahkan membicarakan hal-hal yang tidak pantas atau mengganggu. Tetapkan dengan lembut apa yang benar dan salah. Penindasan tidak membantu.

• Siapkan komputer dan konsol game di ruang keluarga. Semua pertandingan kemudian akan dilakukan di tempat terbuka. Anda akan berada dalam posisi untuk menilai dan memantau.

• Jangan ragu untuk menghubungi produsennya dan sampaikan pendapat Anda.

• Pelajari secara detail kelebihan dan kekurangan penggunaan komputer.

• Berinteraksi dengan anak Anda di semua tingkatan.

• Jadilah pembeli yang berhati-hati – mempertanyakan klaim mengenai kemajuan perkembangan otak.

• Perkenalkan rutinitas yang bervariasi untuk anak Anda. Aktivitas luar ruangan terjalin dengan aktivitas yang berhubungan dengan komputer.

• Fokus pada perkembangan sosial dan emosional. Anak harus percaya diri, ingin tahu, dan terus terang; menampilkan pengendalian diri; mampu berhubungan secara linear, peduli dan kooperatif, serta komunikatif.

• Pilihlah permainan yang menyenangkan dan memiliki tingkat pembelajaran yang efektif.

• Perkenalkan permainan yang memerlukan dua pemain atau lebih—ini akan mendorong interaksi sosial.

• Bermain game harus menjadi hak istimewa, bukan hak. Tekankan bahwa persetujuan orang tua adalah suatu keharusan.

• Gunakan permainan untuk memaksimalkan minat anak Anda. Jika anak tersebut berpikiran mekanis, belilah permainan yang mendorong bakat ini.

• Pilih permainan yang memerlukan keputusan dan strategi. Permainan seharusnya lebih dari sekedar menembak, meledakkan, menghancurkan, dan membunuh. Hindari permainan mesin yang mematikan.

• Jelaskan mengapa suatu permainan tidak boleh dimainkan. Jangan pernah hanya mengambil permainan. Seorang anak perlu memahami mengapa Anda menentang permainan tertentu.

Bermain game adalah bagian dari kehidupan. Ini memperkenalkan teknologi komputer, pemecahan masalah, dan logika. Ini meningkatkan keterampilan motorik dan spasial. Permainan tidak hanya sekedar menghibur, tetapi juga bisa menjadi terapi. Pilihlah dengan bijak dan bimbing anak Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *