Manajemen Reputasi 101 – Menanggapi Postingan Internet Negatif

internet

Efek Streisand

Efek ini dinamai penyanyi Barbra Streisand, yang upayanya menuntut “Proyek  slot demo Catatan Pesisir California” karena secara tidak sengaja memasukkan foto-foto rumah besar Malibu di sisi tebing dalam arsip online mereka di garis pantai California tidak hanya dicemooh dan dipecat di pengadilan, tetapi juga tsunami publisitas negatif , yang berpuncak pada gambar-gambar yang dilihat oleh lebih dari 400.000 orang. Dunia diberi pelajaran penting hari itu – cobalah untuk menahan informasi dan Anda bisa bertaruh itu akan menyebar seperti api.

Dari WikiLeaks dan Pirate Bay hingga beberapa seleb dan olahragawan diam-diam kampanye untuk menutupi tindakan mereka yang tidak terlalu mengagumkan dan baru-baru ini, #TwitterisblockedinTopik trending teratas Turki segera setelah janji Perdana Menteri Turki Erdogan untuk ‘membasmi Twitter’, efek Streisand telah membuat kehadirannya terasa di berbagai bidang kehidupan. Dalam sebuah cerita yang terdokumentasi dengan baik, Dewan Argyll dan Bute Inggris melarang sebuah blog yang ditulis oleh seorang gadis berusia 9 tahun, yang sebagai bagian dari proyek sekolahnya, menulis tentang pengalamannya makan malam di kantin sekolahnya dan peringkat gizi makanannya. Dalam siaran persnya, dewan mengatakan bahwa larangan itu diterapkan untuk meredakan ketakutan staf katering akan kehilangan pekerjaan sebagai akibat dari cerita jujur ​​gadis itu di blognya. Kritik yang mengikuti memaksa dewan untuk mencabut larangan dan membalikkan posisi mereka sepenuhnya.

Upaya untuk menutup situs parodi yang menghubungkan maestro media konservatif Glenn Beck dengan pemerkosaan dan pembunuhan seorang gadis pada tahun 1990 menyebabkan efek riak dari publisitas negatif. Sekarang telah mengambil dua bentuk – sebagai meme populer yang telah diliput oleh situs-situs terkenal seperti Gawker dan MediaBistro, dan halaman Facebook dengan banyak lelucon dan opini yang menghibur. Dalam kasus klasik efek Streisand, selebriti telah dikalahkan oleh orang-orang. Dalam banyak contoh efek yang terkenal, pertengkaran telah terjadi antara orang kaya-kuat-terkenal dan audiens pengguna internet yang beragam. Tetapi efeknya juga dapat terwujud dalam kehidupan kita sehari-hari, di tempat kerja atau dalam kelompok sosial.

Efek Streisand dalam percakapan sosial

Diskusi online, baik di forum atau di situs media sosial, sering kali mengobarkan emosi dan memicu perbedaan pendapat. Dalam konteks ini, bisnis harus waspada terhadap kemungkinan efek Streisand merayap masuk, dan memiliki kode etik untuk mengatasi percakapan sosial online yang bergejolak. Berpartisipasi dalam percakapan – apakah itu salah tempat atau berdasarkan fakta – adalah langkah penting pertama. Itu membuat bisnis tampak lebih berpikiran terbuka tentang topik yang dipermasalahkan dan mendorong peserta lain untuk berhenti sejenak, merenung, dan memberi bisnis kesempatan untuk membuktikan kasus mereka.

Melarang atau menutup diskusi dapat memiliki konsekuensi sebaliknya. Larangan itu sendiri bisa menjadi cerita dan mengalihkan perhatian dari diskusi asli, yang bisa diselesaikan secara damai. Mengekspresikan tanggapan hanya melalui siaran pers dapat membuat bisnis tampak jauh dan dingin. Siaran pers yang disertai dengan tanggapan yang tepat di media sosial dapat sangat membantu dalam mengatasi situasi tersebut. Vitriol, sindiran dan perbedaan pendapat adalah bagian tak terpisahkan dari percakapan media sosial, dan salah satu kelemahan komunikasi real-time di mana kita terkadang cenderung mengatakan hal-hal yang mungkin kita sesali nanti. Tidak ada cara untuk menghentikan percakapan media sosial yang penuh kebencian, tetapi ada banyak cara untuk mencegah efek Streisand dan mencari solusi produktif yang membuat semua pihak senang.

Pengaruh pada keterlibatan karyawan

Seorang supervisor memberi hadiah kepada salah satu anggota timnya dengan kartu hadiah ke restoran steak lokal. Anggota tim kebetulan adalah seorang vegetarian, fakta yang terkenal di antara rekan kerjanya, atau setidaknya itulah yang dia yakini sampai dia menerima kartu hadiah yang jarang dia gunakan. Efek Streisand yang merayap adalah persepsi bahwa bos tidak cukup mengenal karyawannya atau tidak berusaha untuk melakukannya. Efeknya juga dapat dirasakan dalam program pengakuan di mana hanya pemimpin tim atau manajer yang diberi penghargaan karena memenuhi tenggat waktu yang kritis dan sensitif terhadap waktu sementara anggota tim merasa tidak dihargai. Kehadiran program semacam itu memiliki efek sebaliknya, menurunkan motivasi pada karyawan.

Kesimpulannya, mentalitas “biarkan saja” mungkin merupakan pilihan terbaik ketika berhadapan dengan informasi yang berpotensi merusak yang ditemukan secara online. Jika seseorang memposting sesuatu yang negatif tentang Anda atau bisnis Anda secara online dan Anda tidak menanggapi, Anda kurang memperhatikan masalah tersebut dan dengan demikian meminimalkan dampaknya. Mengapa? Karena Google mengindeks internet dan akan menilai konten segar dan apa yang tampak lebih populer (konten yang menunjukkan keterlibatan) lebih tinggi daripada konten statis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.